Impulsive Trip ke Wae Rebo

Ehm ehm.. akhirnya apdet juga nih blog. Xixixi.

Apakabarnya nih semua? Semoga sehat-sehat yah. *halah sok perhatian* Kali ini pengen ngebahas soal impulsive trip bareng adik kemarin.

Semuanya berawal dari perintah Pak Bos untuk menghabiskan cuti tahun 2015 di awal tahun 2016. Ehm, okay, bukan mau bilang sok kerajinan, tapi emang ambil cuti di sini itu gampang-gampang susah. Jadi missal udah direncana jauh-jauh hari, eh di hari menjelang cuti atau menjelang mau ngajuin cuti, lha kog kerjaan berasa gak ada habisnya. Atau missal pas udah kebayang pendingan numpuk banyak n kerjaan yang tiada habisnya jadi gak memungkinkan buat cuti, eh lha kog ternyata semua selesai di awal dan walhasil kepikiran, duh harusnya kemarin cuti aja. Yah begitulah. Secara kerja hubungannya sama orang, jadinya walopun cuti, harus tetep siap sedia kalo-kalo dibutuhkan di kantor.

Sebelumnya udah berencana aja ngabisin sisa 11 hari cuti tahun 2015 di januari ini. Tapi ternyata, rencana tinggallah rencana, temen ada yang ngajuin duluan pas di tanggal yang aku penginin. Yah, akhirnya demi kesejahteraan bersama, ngalah deh. Akhirnya didapat cuti dari tanggal 13 sd 22 yaitu 8 hari kerja aja.

Pada awalnya, udah pasrah aja enggak kemana-mana. Mau di rumah aja doing nothing and belajar nyetir. Ciyee ciyeee. Hahaha. Tapi tangan gatel banget cari-cari tiket sama browsing-browsing tempat-tempat yang udah jadi incaran sejak lama. Berhubung rencana awal bakal jalan sendirian, dicarilah alternaif ke tempat-tempat dimana ada teman yang tinggal di situ. Awalnya sempet naksir wakatobi. *gayanya maksimal* Alasannya? Karena ada teman di Kendari. Dari situ browsing-browsing, apa yang deket sama Kendari. Tapi setelah browsing-browsing ternyata wakatobi itu agak-agak susah ditempuh dengan waktu yang terbatas. (rencana aku mau nge-trip nya dr tgl 13-16 aja)

Pas lagi bingung-bingung cari ide mau kemana, emm lupa gimana awalnya, eh malah chat sama adik ngebahas soal ini. Lha terus malah baru tau klo ternyata dia udah resign dr kerjaan yang lama dan terakhir masuk tgl 8, dan juga ternyata baru masuk di kerjaan yang baru tgl 18. Gayung bersambut, dia ngajakin ke flores. Ada apa disana? Mau kemana aja? Dia pengen ke wae rebo. Ehm. Wae rebo? Apaan tuh? Dan dengan semangatnya langsung dikasih banyak link ama dia.

Terus langsung setuju aja? Ya enggak lah. Hahaha. Karena aku turis sejati. Jadi ya aku mengajukan kelimutu dalam daftar tujuan qt. Tapi ternyata, Wae Rebo – Kelimutu itu jaraknya sekitar 200km ajah. Hahahah. Gempor deh.

Belum jelas mau kemana dan weekdays yang padat akhirnya obrolan nge-trip bareng Cuma ngambang di awang-awang. Senin selasa rabu kamis jumat sabtu. Lah kog udah sabtu aja. Dan masih belum jelas juga mau kemana. Akhirnya minggu sore chat lagi sama si adik. Awalnya condong ke kelimutu, tapi begitu mau bikin itinerary nya, eh sebentar, kita mau kemana sik? Dan jawaban dia masih sama donk, aku pengennya ke wae rebo. Hahaha. Okeh, banting setir ke wae rebo. Langsung browsing gimana kesana. Langsung browsing tiket pesawat. Langsung browsing hotel.

Pertama yang dipastiin dari trip kemarin itu adalah, gimana caranya ke wae rebo. Kalau mau pake jalan darat n naik angkutan umum, jelas butuh waktu yang fleksibel banget. Padahal waktu kita terbatas. Dan akhirnya opsi naik angkutan umum ke wae rebo pun dicoret. Opsi yang tertinggal adalah jalur darat dari Labuan Bajo atau Ruteng. Cari punya cari, pesawat dari Denpasar – Labuan Bajo ada banyak, tapi pesawat rute Denpasar – Ruteng mmmm kagak nemu. Jadi opsi yang tertinggal hanyalah jalan darat dari Labuan Bajo.

Browsing sewa mobil rata-rata Rp.1juta per hari sudah sama sopir dan bensin (bersih). Masih ngumpulin bahan n dibandingkan sana sini. Akhirnya malam itu sudah ada sedikit pencerahan kita mau kemana n gimana kita disana.

Senin pagi qt mulai cari-cari n tanya-tanya lagi soal sewa mobil. Sempet ada yang nawari Rp.3jt untuk 2D1N, terus qt syok berats. Ewwww, berat di ongkos ciin klo gini ceritanya. Dan tambah rajin browsing sana sini, sampai akhirnya ketemu blog ini. Langsung aja donk donk kita hubungi Bang Jeffry. Dan Alhamdulillah kita dapet harga sewa mobil Rp.950rb/hari. Yah masih masuk d range budget kita lah yaa..

Transport ke wae rebo beres, selanjutnya mari kita pikirkan bagaimana kita disana ntar. Karena ke wae rebo nya kita tentuin di tgl 14-15. Maka udah pasti tgl.13 kita alokasikan buat perjalanan. Dan pastinya dibutuhkan penginapan buat tgl 13 dan 15 nanti. (Rencana qt balik tgl.16)

Setelah browsing beberapa hotel. Akhirnya ditentukan untuk tgl.13 kita nginap di Waecicu Beach Inn. Review hotel nya dibikin terpisah aja yah. Dan untuk baliknya yaitu tgl.15 belum kita tentukan. Xixixi.

Fast forward ke trip wae rebo kita.

Pagi hari kamis tanggal 14 Januari jam 07.00 Bang Lery (Sopir yang antar kita ke wae rebo) pun datang ngejemput qt di Waecicu Beach Inn. Sempet deg-deg an kira-kira si abang gimana yah. Tapi ternyata si abang baik banget. Setelah isi bensin dan cek kondisi ban mobil qt start dari Labuan Bajo kira-kira jam 08. Perjalanan ke wae rebo sungguh panjang sodara-sodara. Perjalanan 6 jam jalan darat harus kita tempuh dari Labuan Bajo menuju desa Denge (desa terakhir yang dapat di akses dengan menggunakan mobil). Perjalanan kurang lebih 6 jam dengan kondisi jalan yang juga luar biaso. Bisa dikatakan separuh perjalanan jalannya bagus dan selebihnya emmm yah gitu deh. Walopun sepanjang perjalanan disuguhi pemandangan yang oke punya sih. Oiya, entah kemarin saking ngebutnya bang Lery atau emang kita aja yang lagi beruntung, kita sampai di desa Denge 1 jam lebih awal, jadi sekitar jam 13 kita udah dampai di desa Denge.
Denge

Sampai juga di Denge

Di desa Denge, kita singgah di tempat Pak Blasius, untuk kemudian dicarikan guide yang bakal nemenin kita naik ke Wae Rebo. Rencana kita emang mau langsung naik aja hari itu juga, jadi nginepnya di Wae Rebo.

Setelah makan siang dan sholat dzuhur, kita bersiap buat trekking ke Wae Rebo. Guide kita kali ini adalah Bang Flory. Tepat jam 14 kita mulai jalan. Oiya, kalau dulu mobil Cuma bisa sampai di tempatnya Pak Blasius, sekarang dari tempat Pak Blasius jalannya lagi di aspal sampai di Pos 1. Lumayan menyingkat jarak sih. Jadi klo qt start dr tempat Pak Blasius itu ke Wae Rebo nya masih 9km lagi. Nah kalo nanti, qt udah bisa start di Pos 1, yang artinya ke Wae Rebo nya tinggal sekitar 5km aja. Uhuy banget kan? Xixixi. Klo kemarin pas kita kesana, kebetulan pengaspalan jalan masih belum selesai. Jadinya ya tetep jalan 9km kita (dikurangi dikit).
Sembilan kilometer ya ciiin

SEMBILAN kilometer ya ciiint..

Cerita nanjaknya? Xixixi. Duh jadi malu saya. Start jam 14 itu ada positip ada negatip nya. Positip nya, cuaca pas itu mendung, negatip nya, takut banget klo tiba2 hujan turun. Hahaha. Perjalanan dari tempat Pak Blasius ke Pos 1, lumayan menantang. Tapi karena kita kemarin jalannya nrobos, jadi enggak bener2 ngelewatin jalan yang berbatu. Klo kata Bang Flory sih, perjalanan yang paling bikin capek ya perjalanan ke Pos 1 itu. Udahlah jalannya nanjak, berbatu pula. Kemarin sih pas kita gak terlalu berasa, karena ya itu tadi sama Bang Flory kita diajakin nerobos lewat jalan setapak. Sampai di Pos 1 masih segar bugar, masih bisa senyum, masih cengar cengir tanpa tahu apa yang bakal dihadapi di depan. Hahaha.

Istirahat bentar di Pos 1. Perjalanan dilanjutkan dengan jalan setapak naik naik ke puncak gunung. Dan disinilah siksaan dimulai. Hahahaha. Klo bagi yang suka naik gunung mungkin enggak terlalu berasa yah. Tapi bagi kaki uzur ane yang demennya jalan di emol, lembur tiap malem, gak pernah olahraga, walhasil mulai ngos-ngosan pas jalannya baru 1km-an ajah. Dan bisa dipastikan setiap 100m brenti. Wkkk. Sampe-sampe si Bang Flory kuatir ane gak bakal bisa sampai atas.

Hari mulai gelap, matahari nya udah gak keliatan, hutan nya tambah berasa adem, tapi kaki ane tetep gak bisa dipaksa. Sama Bang Flory udah diceritain lah itu segala macam soal bule-bule yang bisa jalan Cuma 1 jam aja, sampai bapak-bapak asli wae rebo yang sehari bisa 2 kali naik turun sambil bawa beban yang berat. Tapi apa daya, kaki manja gak bisa dipaksain, teteup minta berenti sehabis nanjak. Hahahaha.
Kabut di mana mana

Kabut di Pos 2

Setelah sampai di Pos 2, kabut mulai turun, Bang Flory bilang, ini tinggal dikit kog nanjaknya, ntar habis itu udah turun terus, sampai deh. Berbekal “dikit”nya Bang Flory, dengan semangat melanjutkan perjalanan. Napas satu dua, dibantu tongkat kayu, akhirnya sampai juga di tanjakan terakhir. Dan yeaaaayy, akhirnya jalan menurun! Ehm ehm, but wait, masih ada 2000-an m lagi looh. Wkkkkk.

Tapi emang bener sih, akhirnya sisa perjalanan tinggal melandai dan turun. Nah klo ini mah, ayuk aja mau diajak jalan sampai berapa km pun sangguuuup. *mulai sombong*

Setelah melewati jembatan kayu dan jalan beberapa ratus km, akhirnya sampailah kita diiii rumah kasih ibu. Jadi sebelum masuk ke desa, kita harus membunyikan kentongan yang ada di rumah ini, hal ini untuk menandakan bahwa, hey para warga wae rebo ini ada tamu looh. Xixixi, mungkin klo di rumah qt mah kayak bel pintu kali yah, atau ya semacam ketok pintu dulu gitu sebelum masuk.

Pas di rumah kasih ibu ini, rumah adat wae rebo sudah keliatan. Tuuuuh kan keliatan.
Hallo Wae Rebo... ^^,

AKHIRNYA terlihat juga Mbaru Niang Wae Rebo

Muka bengkak bak habis dihajar massa. Wkkk..

Selfie dengan muka yang mmmm.. tak bisa diungkapkan dengan kata-kata

Jadi tambah semangat doonk buat turun ke desa. Dan AKHIRNYA sekitar jam 16 sampailah kita di DESA WAE REBO. Duuuh, terhura banget, setelah perjalanan panjang yang melelahkan (2 jam doank padahal), setelah sempet mengumpat dalam hati dari “kenapa sih kemarin main setuju aja diajakin kemari” atau “dih, tau gini mending aku maksain ke kelimutu deh” atau “omigod, besok aku turunnya gimana” atau “mateng aja nih klo kaki gak bisa diajakin jalan lagi” sampai “nyerah aja apa yah, aku turun ngglundung aja apa yah”. See, dalam diam napas satu dua masih sempet ngumpat sebanyak itu. Hahahaha.
Wae Rebo Sore

WAE REBO

Selamat datang di Wae Rebo. Sampai di Wae Rebo, qt terlebih dahulu masuk ke rumah adat utama, dimana ada Bpk Rafael sebagai ketua adat. Sederhananya sih kayak semacam sambutan gitu. Oiya, sebelumnya siapin uang 50rb untuk administrasi. Eh apa yah istilahnya, yah pokoknya semacam tiket masuk kali yah. 50rb itu buat dua orang. Tadinya kirain per orang, ternyata udah buat dua orang, itungannya sih klo kata Bang Flory klo tamunya ada 10 orang, nah biayanya baru Rp.100rb.

Oiya, pas datang itu gak boleh ambil gambar dulu, nah setelah disambut sama Bpk Rafael baru boleh ambil gambar. Selesai dari Bpk Rafael, kita langsung dibawa ke rumah tamu / guest house yang terletak di ujung paling kiri dari gerbang masuk desa adat. Di belakang rumah tamu ada dapur yang digunakan oleh para ibu untuk menyiapkan makanan. Di sebelah dapur ada kamar mandi. Dan airnya dingiiiiiin banget pemirsah. Brrrrr..

Wae Rebo

Wae Rebo

Wae Rebo Kabut 2

Ngobrol di tengah kabut

Hal yang unik di Wae Rebo adalah Rumah adat nya yang berjumlah 7 dan berbentuk seperti kerucut atau disebut Mbaru Niang. Mbaru means home, Niang means high and round. Mbaru Niang di Wae Rebo merupakan simbol arsitektur bangsa dan merupakan kampung yang sudah berumur lebih dari seribu tahun, berada di ketinggian lebih dari 1100mdpl, dikelilingi bukit-bukit, padahal sejatinya leluhurnya adalah seorang pelaut. Dan percaya gak percaya, di sejarahnya disebutkan kalau nenek moyang wae rebo itu adalah orang Minang. Nah loh, gimana ceritanya orang minang di sumatra eh ada keturunannya yang di flores? Xixixixi, ayolah baca sendiri buku nya yah. Kemarin baca sejarah wae rebo pas disana, tapi sayangnya lupa buat di poto per halamannya, mikirnya sih mau cari di toko buku aja, etapi ternyata sampai sekarang lupa belum browsing2. Hehehe..
Guest House nya namanya Tirta Gena Maro

Selfie di depan Guest House

Terus semalem di wae rebo ngapain aja? Klo malem jelas gak bisa ngapa-ngapain, selain di luar gelap, lagian mau ngapain? Pas kebetulan malam itu tamu yang datang Cuma kita berdua, jadinya ya karena kaki udah payah dan masih ada perjalanan pulang esok hari, maka malam itu qt istirahat lebih cepat. Oiya, disana lampu nyala nya pake genset, jadi lampu nyala jam 19 dan dimatikan jam 22. Jadi kesempatan buat recharge batere hp ya cuma di waktu2 itu aja. Selebihnya lampu bisa nyala sih pake panel surya yang tenaganya disimpen di semacam aki atau batere gedhe gitu.

Paginya baru hunting foto dari berbagai sudut. Oiya kegiatan yang memungkinkan selama di wae rebo itu ya paling mainan sama anak-anak nya, terus bantuin ibu-ibu masak di dapur, ngobrol sama bapak-bapak, baca buku tentang wae rebo, atau mengamati ibu-ibu yang lagi pada menenun. Hasil tenunan nya juga dijual loh. Harganya bervariasi, tapi kalo kain itu harga nya Rp.500rb, ada selendang juga harganya bisa Rp.250rb. Selain hasil tenun, di wae rebo juga dijual kopi. Jadi, sumber mata pencaharian masyarakat wae rebo selain dari pariwisata, juga dari pertanian, terutama ya kopi itu tadi. Aku beli apa? Enggak beli apa-apa, wong lupa bawa duit lebih. Hahaha.
Pagiiii. Wae Rebo

Pagiii Wae Rebo

Wae Rebo Pagi 4

Ekspresi kegembiraan bercampur kedinginan. Wkkkkk

Anak-aak wae rebo

Anak-anak Wae Rebo

Sarapan siap pukul 06. Habis sarapan, sempet main sebentar sama anak-anak di wae rebo. Oiya, anak-anak yang tinggal disini kebanyakan adalah anak-anak yang bukan usia sekolah, sedangkan untuk anak-anak yang usia sekolah, mereka bersekolah di SD Inpres Denge, mereka sekolah ples asrama, jadi kalau sabtu mereka balik ke Wae Rebo, nah minggu sore mereka berangkat lagi ke Denge. Duh, kecil-kecil udah pada jadi anak kos yah. Hehehe. Klo SMP juga ada di Desa Denge, nah kalo SMA baru itu jaraknya 5km lagi ke bawah.

Rencana awal turun jam 08, tapi ini jam setengah 8 udah siap, akhirnya langsung aja cuss turun. Ehtapi naik dulu dink dikit. Perjalanan turun enggak berasa. Kenapa? Ya karena ini bukan naik. Hahahaha. Tapi se-enggak berasanya tetep aja perjalanan-nya 2 jam aja. Kaki pegel karena ngerem mulu. Oiya pas di Pos 1 kita ketemu sama rombongan dari Discovery Channel loh. Tapi si mbak sama mas-mas nya lagi sibuk syuting. Padahal udah ngarep bakalan diwawancara. Hahaha.
Pemandangan dari Pos 2

Pos 2 di siang hari

Dari pos 1 kita turunnya gak pake nerobos lagi. Jadi lewat jalan batu yang lagi proses pengasapalan. Nah ini malah berat banget, secara aspalnya tipiiis bingits, terus banyakan pasirnya, jadi ya kaki pegel deh tuh ngerem biar gak kepleset. Setelah dari atas jalannya turun terus, ditambah jalan berpasir yang juga menurun, pas nemu tanjakan (yang mana jarang) itu malah seneng banget. Wkkk. Namanya manusia, pas naik ngeluh kaki pegel, pas turun ngeluh kaki ngerem mulu.
Lautnya keliatan looh ituh..

Lautnya keliatan dari Denge

Sampai di Denge jam 10. Setelah istirahat bentar, mandi terus makan (entah makan apa ini namanya), kita langsung bersiap n jam 11 qt cuss turun gunung. Rute pulang kita berbeda sama rute berangkat. Karena masih pagi dan waktunya memungkinkan, Bang Lery ngajak kita muter ke Ruteng dulu. Katanya sih, selain jalannya lebih bagus, juga lebih lebar, dan lebih manusiawi. Okelah bang, kita ngikut aja dah. Kata si abang, nanti mau diajakin ke emmmm apa gitu lupa yang pemandangannya bagus di setelah Ruteng. Dengan catatan enggak hujan.

Dan memang perjalanan lewat Ruteng itu bikin ane jadi mubeng. *halah* Emang sih jalannya lebih lebar, tapi juga lebih jauh. Jadinya pantat berasa pegel banget deh, mana kaki masih berasa kakunya lagi. Tapi ya dinikmati aja toh? Kan sudah dikasih pemandangan bagus. Hehehe. Pemandangannya emang bagus sih.

Sampailah kita di Ruteng dengan selamat sentosa, istirahat bentar dan lanjut kita ke Labuan Bajo. Nah setelah cuaca bersahabat dari Denge ke Ruteng, ternyata lepas Ruteng kita disambut hujan lebat. Yaah, gagal deh satu spot narsis kita. Hahaha. Meskipun gagal narsis, tetep aja Bang Lery ngasih kesempatan kita buat narsis di tempat-tempat yang menurut kita pemandangannya breath taking banget.

Waktu menunjukkan pukul 18 dan sampailah kita di Labuan Bajo. Diantarkan kita ke L Bajo Hotel sama Bang Lery. Dan perjalanan pun usai sudah sampai disini.

Oiya buat rincian biaya ke Wae Rebo, aku rinci dibawah yah,

Sewa Mobil 2d1n (kontak Bang Jeffry 081236989982) Rp.950.000/hari
Menginap di Pak Blasius (kontak Pak Blasius 081339350775) Rp.200.000/malam/orang
Makan di Pak Blasius Rp.35.000/orang
Wae Rebo Village
Menginap Rp.325.000/malam/orang
Tidak menginap Rp.200.000/orang
Guide/porter Rp.200.000
Jika ada acara khusus,
Penti Rp.450.000/orang/malam
Mbata Rp.250.000/pentas
Tarif Wae Rebo

Tarif Wae Rebo

Emang sih, kalau dibandingkan tempat lain biaya yang dikeluarkan buat ke Wae Rebo saja lumayan besar. Tapi, sesuai lah jika dibandingkan dengan apa yang kita dapat. Kan tidak ada makan siang yang gratis toh? Xixixixi.

Oiya, lesson learned dari perjalanan kali ini, didapat pas naik ke wae rebo, let say kalao wae rebo itu target, jangan memandang langsung target yang jauh itu, karena hal itu akan terasa berat, taklukkanlah apa yang ada di depan mata, maka tak berasa target tersebut mendekat. Aheeeyy, keren bener yak. Intinya sih, pas naik itu keinget ama target tahun ini yang menggila. Yasudah, mari kita kembali bekerja. Ngumpulin bekal buat trip selanjutnya. Ihik.

Selain itu, hal yang meninggalkan kesan mendalam di perjalanan kali ini adalah ramahnya warga wae rebo, setiap ketemu sama orang wae rebo, mereka selalu menyodorkan tangannya terlebih dahulu dan setelah mengucapkan namanya kemudian berkata, terimakasih telah berkunjung di kampung kami. Duh maaaak, rasanya nyeeess banget euy. Dan selalunya kalopun misal gak bisa salaman, mereka pasti mengucapkan sapaan, misal “Pagi” atau “Hai” atau “Sudah Pulang?” atau “Hati-Hati”. Nah kaaan, kurang ramah apa coba? Buat temen-temen yang masih ragu-ragu mau kesana, cus ah segera bulatkan tekad. Gak rugi kog. Tapi kalo ngajakin aku, ya entar dulu, masih keinget sumpah serapah pas hampir gak kuat naik nih. Xixixixi.

Oiya, ada pesan-pesan dari wae rebo nih..
Pesan Wae Rebo

Pesan Wae Rebo 2

Iklan

9 thoughts on “Impulsive Trip ke Wae Rebo

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s