Terbang lagi atau Terjun lagi??

Dalam dua bulan terakhir ini jadwal liburan emang lumayan banyak. *gaya bingiits ane, banyak liburan* Dari awal bulan maret yang akhirnya kesampaian juga liburan ke bali dan weekend kemarin yang juga akhirnya ikutan piknik kantor ke jogja.

Jogja? Iyesss. Jogja lagi jogja lagi. Tapi karena tujuannya gunungkidul, ya aku nya hayok aja. Walopun awalnya udah males duluan dikarenakan jadwalnya yang gak friendly abiss. Tapi akhirnya karena gak mau rugi, pan udah bayar jugak, ikutlah diriku ke jogjess dengan sedikit effort tambahan.

Sesuai ama judulnya. Pertamanya mari bahas soal terbang dulu.

Terbang
Klo yang follow IG ku pasti udah paham deh mangsutnya terbang ini apaan. Soalnya tepat setelah selesai terbang, diriku langsung nyampah di IG. Hahahah. Banci tampil bingiiits yess ane.
Ok ok. Cerita terbang ini diawali dari tour de pantai kita selama di bali. Habis dari kawasan nusa dua meluncurlah kita ke pantai pandawa. Pantai pandawa ini termasuk pantai yang baru2 ini heits banget. Karena dalam perjalanan ke pantai nya kita disuguhkan pemandangan yang super duper manteb. Mantep menurutku siiih, soalnya belum pernah ngeliat pemandangan kek gini sebelumnya. Berasa di luar negri deh. *luar negri nya mana bu? Entahlah* xexexexe.

image

image

image

Konon kabarnya pemandangan macam gini juga ada di pacitan. Tapi ak sendiri belum pernah ke pacitan sih. Hehehe 🙂

Pantainya sendiri gimana? Mmmm.. so so lah yaah. Pasir putih, ramai orang, oiya di pantai ini juga bisa main kano looh.

image

Nah. Pas banget lagi poto2 di tebing2 gitu, eh ngeliat ada yang lagi terbang, langsung mupeng lah kita. Beruntung guide kita selama di bali tu org paralayang, jadi dibawanya kita ke tebing tempat starting point paralayang itu.

image

Tuuuuh lihat, ada yg terbang kaaaan.. 🙂

Berdua langsung semangat sok deket sama pak ketut, org yang bertanggungjawab di tempat itu. Sempet terpana ngeliat ada bule yg lagi terbang, sampek akhirnya ngeberaniin buat terbang. Sendiri? Tentu tidak. Bisa nyungsep nanti klo nekat terbang sendiri. Pake tandem donk. Beruntung yang jadi tandemku tu pak ketut sendiri. Selama terbang diatas sekitar 20menit-an, ngobrol lumayan banyak sama pak ketut.

image

Ceritanya ni lagi terpana ngeliat bule yg udah canggih banget terbangnya.

image

Selfie diatas awan. Hahahaha

image

Pemandangan dari atas.

image

Pemandangan lain dari atas. Yg sebelah kiri itu, lagi ada pengurukan lahan, kabarnya sih mau dibikin resort jugak.

image

Sebenernya di sebelah atasnya pura itu ada semacam resort, tp bolak balik ngefoto gak dapet juga foto keseluruhannya.

image

Ceritanya buat pembuktian nih, klo akikes bener2 terbang. Liaaaaat, gak napak tanah kaaan. Liaaaaat, ada bayangannya tuh 🙂

image

Klo poto ini diambil pas banget lagi mau turun. Yaaaaah. Kog udahan siiiih. *begitulah kira2 kata hati ane pas mau turun, walopun diatas juga sebenernya udah ngantuk2 jg*

Kesannya: seneeeeeeeng banget. Terserah sisa hari mau kemana aja. Yang penting pengalaman terbang pertama kali hari itu bener2 membekas. Klo ada kesempatan mau deh terbang lagi. Kalo bisa sendiri. Wkkkkkk. *nyari masalah*

Terjun.
Nah klo pengalaman terjun kali ini gak banyak dokumentasinya. Soalnya gak punya kamera yg anti air. Ples kalopun punya pas mau terjun, gak bisa sambil selfie juga, soalnya udah rusuh sendiri antara mau jadi terjun apa nyerah aja. Hahaha. *nyali ciut*

image

Gambar ambil dari yogyes.com

Okeeyyy, sebelum mainan terjun2an, kita main body rafting dlu, eh cave tubing dlu dink di gua pindul. Selama cave tubing sih, aku asik aja naik di ban, jadinya palingan cuman main sepak2an air sama temen. Beneran sepak2an dalam arti yang sebenarnya, soalnya selama cave tubing kan tangan kita saling terkait sama temen2 di samping kita, jadinya ya yang bener2 bebas tu kaki.

Di ujung gua pindul, ada lokasi yang dijadiin area terjun2an, emmmm, itu loooh, kya yg di iklannya salah satu perusahaan rokok terbesar di indonesia. *tapi pas aku googling buat ditaroh disini kog gak nemu yess. Iklan apa ya beartii* *gak jelas* *yasudahlah* Udah diajakin sih terjun2an disitu, cumaaan, asa rada gak minat, ples belum pemanasan, *mesiiin kaleee harus dipanasin dlu* akhirnya ya terus aja sampek selese.

image

Gambar ambil dari yogyes

Dari cave tubing di gua pindul lanjut body rafting di sungai oyo. Sempet keder ngeliat jeram yang lumayan deres, eh ternyata habis jeramnya terlewati, kog airnya tenang2 aja, malahan kita dengan anehnya sempet stuck dan jalannya pelaaaaan banget. Apa karena keberatan beban yah? *lirik jarum timbangan yang udah banyak bgt bergeser ke kanan* Hahahah.

Sampe di air terjun, eh ada yg lagi terjun2an. Langsung ngerasa tertantang donk yah, jiwa kompetitip dan gak mau kalahnya langsung muncul. Hahahaha. Gaya bangets yeess aku, padahal gak bisa renag juga, eh sok2an merasa tertantang pengen terjun.

image

Gambar ambil dari goapindul.com

Ngumpulin nyali dlu beserta semua alasan ”kapan lagi?” Akhirnya naik jugak. Untuk naiknya untung ada tangga di sela2 air terjunnya. Sampek atas baru dah kerasa. Wooow. Ini tuh tuinggiiii bangeeet tauuu. Kedalaman air ada sekitar 5-7m. Klo tinggi terjun sampek permukaan air. Mmmm. 5meter an mungkin yah. Yang pasti lebih tingggi dibandingkan yang di dalam gua pindul. 2x lipatnya mungkin ada.

image

Nah tuuh, naiknya dari tangga disampingnya kakek bule itu. Gambar diambil dari goapindul.net

Rasanya gimana? Oke well, pas sok-sokan bilang ”aku dulu deh”, masih baik2 aja, giliran udah ngeliat tinggi nya, emmmmm, langsung kepikiran, ”gue harus terjun nih? Yang artinya gue harus loncat? Yang artinya, gue harus melayang di udara, tanpa pengaman apapun kecuali pelampung, trus habis itu masuk ke air? Wait masuk ke AIR? Kagak salah? Itu AIR lho cint? Lu kan gak bisa renang? Klo nti lu gak muncul lagi ke permukaan gimana? Dsb dst.”

Masih banyak sebenernya hal yang berkecamuk *eeetttdah bahasanya, berkecamuk* di pikiran ku, tapi semua langsung pada diem, tepat ketika aku melangkahkan kaki ku ke udara. Dan yess, seketika itu juga aku terjatuh, dan yah, rasanya seperti SEPARUH NYAWAKU HILANG SEKETIKA. *kog aku berasa lagi nyanyi yah* Call me lebay, tapi itu bener.

Buat orang yang takut air dan udah lama banget musuhan sama kolam renang, terjun alias loncat ‘gak’ indah itu bener2 suatu prestasi yang luar biasa.

Kesannya? GAK BAKAL LAGI NYOBAIN! Hahahaha. Sumpaaah. Yah, pas terjun itu bener2 berasa banget nyawa ilang separo, mana kog lama banget gak nyampek2, begitu kaki nyentuh air, pantat langsung berasa ngehantam batu. Klo soal ini, kata si pemandu ya, disebabkan posisi aku jatuh gak lurus sempurna, jadi pantatnya langsung jatuh di air. Dan kejadian yang sama terjadi sama 2org cewek lainnya yang juga ikutan terjun. Oh well, mungkin ini dikarenakan pusat beban kita berada di pantat kali yaaa. Hahahaha. Padahal kata si mas pemandu, bagian paling berat dari badan itu di kaki. Tapi setelah ngeliat kasus kita? Seperti ya si mas nya salah deh. Hahahaha

Kesimpulan: antara terbang dan terjun aku lebih miliiiih….. Terbang lagi aaaah. Hehehe. Soalnya yg terbang kan kemarin masih pake tandem, lha yg sendiri kan belum. *guayaa*

Iklan

7 thoughts on “Terbang lagi atau Terjun lagi??

  1. Kenapa aku malah inget adegan RM sih pas liat foto-fotomu 😀
    Pemandunya salah. Bagian terberat manusia ada di kepala. Itulah makanya orang kalo bunuh diri terjun dari apartemen dengan posisi berdiri, pas jatuh pasti kepala duluan. Ditarik gravitasi. Etapi gk tau deh kalo sekarang udah berubah jadi p*nt*t, wkwkwkwk..
    Ah aku iriiiiiiiiiiiiiiiiiiiii..

    • Wkkkk. Ak jg pas mau terjun itu ngebayangin haha, jaesuk sama big nose hyung yg pernah pas dlu ada episode d kolam renang yg gak berani terjun mb. Emang pas diatas tuh ngerinyaaaa. Berasa banget yg mau terjun gt. *eyalah berasa mau terjun, lha emang mau terjun beneran* :)))

  2. Hihihihihi….baca tulisan ini dan ngebayangi terjun sama terbang aja tangan saya udah keringetan, Ilmi…kayaknya saya nggak milih dua-duanya deh 😦
    Dan Ilmi masih sempet foto selfie?
    Astagaaaaa….
    Buat ngebuka mata aja saya kayaknya nggak berani, la ini poto-poto…ampun deh!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s