Akibat rumah di balik gunung.

Scene, sore yang mendung ples lagi ribet sama kerjaan. Hape bunyi beberapa kali tapi gak keangkat. Ada yang sms juga ak cuekin.

Akhirnya sms dibaca juga. “Ada orang tiki mau telpon, tolong diangkat telponnya ya.”

Karena ngerasa bersalah gak ngangkat telpon orang tiki nya, akhirnya aku telpon balik si orang tiki sambil sebelumnya bales sms dr yg ngirim paket.

Dan terjadilah percakapan berikut ini,
Orang Tiki (OT): mbak, rumahnya dimana? Alamatnya yang jelas? Nama bapaknya siapa?
Aku (A): rumahnya deket koramil pak, alamatnya rt 01 rw 02, nama bapaknya Pak X.
OT: yaudah mbak, nanti saya cari dulu.
*telpon ditutup*

Gak berapa lama orang tiki nya sms, bilang gak ada orang di rumah. Terus ak telpon lah si bapaknya itu lagi.
A: gak ada orang ya Pak di rumah?
OT: iya mbak, emangnya pada kemana sih? Saya itu udah muter2 4jam nyari alamat mbak gak ketemu2. Nanya nama mbak gak ada yang kenal.
A: oiya pak, maaf, mungkin lagi pada keluar. Trus ini kantor bapak dimana?
OT: saya ini dari tiki, saya ini dari kota C (note, jarak ke kota C sekitar 3jam an) saya ini masih banyak yang harus dikirim mbak.
A: ……… *dengerin bapaknya* oooo, trus klo paketnya dititipin di agen kota sebelah bisa gak pak?
OT: gak bisa mbak. Disana Cuma agen. Pusatnya di Kota C. Dan saya sudah harus ke Kota S. Disini ujan deres banget mbak.
A: yaudah pak, titipin di tetangga depan rumah aja gak papa.
OT: iya mbak, besok lagi bilangin sama yang ngirim ya mbak, alamatnya yang jelas, yang dituju yang jelas, saya tadi telpon bapaknya yang ngirim malah gak tau, saya disuruh telpon mbak nya, saya udah satu jam di tempat Pak RT juga gak tau. Mbak nya itu gak terdaftar di warga RT sini.
A: …………………… *bingung mau ngomong apa* iya Pak. Yaudah dititipin sama tetangga depan rumah juga gak papa kog Pak.
OT: iya mbak, disini ujan deres mbak, saya masih ada 11 paket lagi yang harus dikirim, Cuma nyari alamat mbaknya aja 4jam sendiri.
A: ………………….. *tambah bingung mau jawab apa. Dengerin aja lah bapaknya ngomel panjang lebar*
OT: *gak tau harus ngomel apa lagi mungkin yah. Dan akhirnya telpon ditutup*
A: *cengar cengir sendiri*

Hehe. Sempet ngerasa bersalah juga sih sama orang tiki nya, tapi ya gimana lagi, orang udah kejadian. 😀

Iklan

8 thoughts on “Akibat rumah di balik gunung.

    • Bener mas.. Resiko nya ya nyari alamat yang super geje. Sebenere sih alamatnya jelas. Cuman mungkin si kurir ny aja yg gak kenal daerah tersebut. *pembelaan 😀

    • woooh.. alamat jelas bisa gak nyampe ya mbak? Klo ditempatku emang sih klo pake tiki atw jne gitu suka susah. Klo pos malah cepet nyampe nya. Apalagi petugas pos ny udah kenal juga. Malah gampang. 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s