The Advices

Hehehe.. Judulnya sok ngenggres tuh. Tapi isinya gak keminggris kog. *eh.

Diantara temen2 semua pernah gak melihat orang yang kesehariannya bahagia ceria dan cenderung gak ada masalah, namun ternyata setelah dikulik2 mempunyai masalah yang cukup kompleks. Eh dikulik disini itu maksutnya bukan bergosip atw berghibah yah. Tapi setelah deket n ngobrol cukup banyak gitu. Nah kalo kata pak bos dikantor itu pernah nasehatin aku,

“ilmi, semua orang hidup itu pasti ada masalahnya, yang penting kita itu harus menjalani semuanya, dan jika kita dihadapkan di dua pilihan, maka dipikir bener2 keduanya, besar manfaat dan mudhorotnya, yang wajib jangan ditinggalin, yang sunah2 jangan dilupain, kalo misalnya nanti udah nemu satu keyakinan yang bakal jadi keputusan, diyakini bener2, dan ketika nanti kamu memilih keputusan itu, jangan pernah lagi menoleh kebelakang, jangan pernah menyesali, kalopun nanti orang bilang keputusanmu salah, biarin aja, yang pasti, apa yang ada di depan mu itu yang kamu jalani bener2.”


Hehe panjang lebar banget kan nasehat pak bos ituh. Jadi pak bos itu kalo udah ngobrol, wuidih bisa panjang kali lebar kali tinggi dah. Ups. Hehe. Ampun pak bos. Etapi ada senengnya kalo ngobrol ama pak bos itu, bisa dapet ratusan nasehat yang menenangkan, tapi kadang juga dapet kritikan yang pedes juga. Tapi namapun pak bos yah, kalopun beliaunya ngasih kritikan atau teguran kan pastinya itu semua untuk membangun anak buahnya. Aku sih gak Cuma sekali sih dapet teguran atw kritikan gitu, tapi dasar aku nya aja yang ndableg. Hehe.

Jadi apa bener nasehat itu aku jalanin? Ya sebenernya sih sebelum pak bos ngasih nasehat kek gitu (pak bos nasehatin aku itu sekitaran bulan agustus 2012 klo gak salah), aku udah lebih dahulu nyari wangsit Nya yah. Tapi kan nyari wangsit itu gak bisa satu dua hari jadi. Jadinya yaa pas pertama cerita sama pak bos itu emang masih galau akut. Istilahnya itu kalo batu udah kena panas tiap hari, kadang2 kena ujan juga, kan sebenernya udah biasa tuh, tapi kog tiba2 batu itu kena petir, gak pecah sih, Cuma kaget aja, tapi kan tetep syok, nah selanjutnya tetep aja bisa kena ujan ama panas. *eh. Analoginya terlalu ribet yak?* hehe.

Trus apa nasehat pak bos itu bakalan berhenti di satu masalah itu aja? Ya enggak lah, nasehat pak bos ini bakal aku inget terus. Dan aku terus berusaha buat ngejalaninnya sampe sekarang juga masih sering jadi pemacu n panduanku. Yang paling sering aku terapkan dan yakini sih bagian gak boleh menyesalnya. Terlepas dari keputusan yang kita ambil benar atau salah, kita gak boleh menyesal. Karena waktu itu sudah terlewat. Dan bener apa salah kan tetep tergantung siapa yang ngeliat. Pernah denger dong ya tentang cerita perjalanan pasangan bapak dan anak dan seekor keledai yang berjalan mendaki gunung lewati lembah. *eh.itumah hatori yak* hehe. Yaudah aku ulas sedikit aja yah,

Jadi ceritanya dahulu kala, ada sepasang bapak dan anak yang melakukan perjalanan dengan membawa keledai mereka. Keledainya Cuma satu, pas perjalanan, awalnya mereka bingung, keledai Cuma satu dan barang bawaan juga banyak, akhirnya mereka memutuskan si anak yang naik keledai.
Lewatlah mereka di sebuah kampung. Eh ternyata ada orang yang komentar, “ih, si anak itu gak berbakti banget, masak bapaknya disuruh jalan, sedangkan dia enak2an naik keledai.”
Maka lewat dari kampung itu, gantianlah si bapak yang naik keledai dan si anak yang jalan kaki. Lewatlah di kampung lainnya. Eh ada lagi yang komentar, “ih, dasar bapak gak tau diri, enak2an naik keledai, anaknya disuruh jalan.”
Akhirnya bingunglah mereka, trus dinaikinya keledai itu bareng berdua. Dan lewatlah di kampung lainnya. Dan tetep aja ada lho yang komentar, “orang kog gak bisa mikir apa? Kasihan keledainya lah masak dinaikin dua orang?”
Lah si Bapak dan anak tadi tambah bingung donk yak, bapaknya yang naik salah, anaknya yang naik salah, naik kedua2nya juga salah. Akhirnya dituntun aja itu keledai. Eh eh eh, di kampung berikutnya, ada lagi lho yang komentar, “orang kog bodoh banget sih, punya keledai bukannya dinaikin malah dituntun gitu aja!”

Nah loh. Bingung kan?

Jadi intinya sih, setiap apa yang kita lakukan walopun menurut kita itu udah paling bener atau paling baik, tapi menurut orang lain? Who knows? Hehe. Jadi ya intinya itu tadi. Setiap keputusan apapun itu ketika sudah diambil, kalopun bener atau salah keputusan itu, tetep harus diyakini itu yang terbaik untuk kita. Jangan pernah menyesal! Kan orang juga hidup bukan untuk masa lalu tapi untuk masa depan kan yah? 🙂

Nah.. Jauh banget dari peristiwa ama pak bos itu, bertahun2 jauh sebelum itu, aku yang saat itu masih moody dan geje abis, kadang suka gonta ganti ekspresi muka sesuka hati, semenit seneng, semenit keruh, semenit nyengir, semenit judes. *eh. Geblek banget yak? Hehe. Nah pas lagi geje gonta ganti ekspresi muka itu, tiba2 temenku komentar,

“Pipit (salah satu nama panggilanku.red) kenapa? Kog sedih? Pipit kalo lagi sama temen2 jangan manyun aja, sedih2nya ditinggal aja dirumah, kalo lagi kumpul gini mah seneng2 aja.”

Nah, dari secuil nasehat itu, aku pegang teguh sampe sekarang. Dan nasehat itu walopun Cuma secuil tapi bener2 bisa jadi pegangan aku selama ini. Kalo lagi sedih atw geje nya kambuh, cari aja temen, entah sms telp atw ketemu pasti jadinya bisa ketawa ketiwi. Entah ngobrol atw menertawakan kebodohan masa lalu, tapi yang penting kan refresh nya. Ya kan? Ya kan? Ya kan? *maksa 😀

Dan beberapa saat yang lalu sempet ngobrol2 ama temen, ceritanya dia itu lagi patah hati gegara putus ama cowoknya. Parahnya lagi, habis putus dia langsung sakit n berasa menderita gitu. Asa gak tega ngelihatnya yah, aku tanya2 lah, kenapa kog sampek segitunya, habis dia cerita2, dengan gaya motivator sok handal aku cerita ama dia sebuah kisah yang intinya kalo kisah dia itu belum terlambat. Dan sambil setengah guyon dan setengah serius sedikit2 diselipin semangat2 dan hikmah dibalik kisahnya. Dan dia semangat aja gituh habis dengerin aku. Wah bakat jadi motivator handal nih aku. *ngarep. Hehehe.

Cerita soal mempengaruhi orang, sebenernya aku sendiri bukan orang yang pinter mempengaruhi orang. Buktinya aja kalo makan siang seringnya gak punya ide makan apa dan senengnya bilang terserah terserah aja. Hehe. Eh balik lagi soal mempengaruhi orang, mempengaruhi disini bukan mengajak ke arah yang kesesatan lho ya, tapi lebih ke orang yang puny aide atau gagasan. Kreatif kali yah istilah gampangnya. Dan orang2 yang kya gitu kan cenderung orang2 yang pinter ngomong. Lha kalo aku?

Klo aku itu cenderung orang yang action first talk later. Artinya gak banyak omong tapi sekalinya ngomong langsung mak jleb. Wkkkkkkk. Tipe2 antagonis banget nyak? 😀

Nah dari orang yang gak suka ngomong n basa basi, kog bisa2nya kemarin pas latihan presentasi dengan bahan sederhana yang aku kuasai, aku dapet standing applause dari penilainya loh. Herman kan? Lha aku sendiri juga herman kog. *pencitraan. Tapi aku sadari sih, klo soal presentasi, sedikit2 cincai lah yah. *sombong. Gak malu2in juga. Tapi bahannya aku harus bener2 kuasai. Dan sebelumnya pun aku harus udah punya bayangan kira2 apa yang bakal aku omongin.

Nah nah, ini kenapa dari ngomongin nasehat sampe ke soal sepik2 di depan umum yak? Hehe. Entahlah apa isi postingan ini. Tapi yang jelas postingan ini diikutsertakan pada Give Away Perdana Dellafirayama, seorang ibu labil yang tidak suka warna hijau dan hitam. *ih kenapa sih mbak gak suka warna ituh? padahal aku suka loh? eh. gak penting. 🙂

Iklan

4 thoughts on “The Advices

  1. Hihihi..
    Iya kalau baca tulisanmu sih, kamu punya bakat jadi motivator. Ini aku udah termotivasi 😉
    Terima kasih ya, Pipit. Sudah aku catet, ya. Moga menang 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s