Senin ini..

“Iiihhh… Kenapa sih dia gampang banget dapet duitnya. Walopun lima ratus perak tapi kan dikali berapa dah tuh udah banyak kan. Lha ak teriak2 nawarin barang dagangan sampek suara serak tapi gak ada yang ngelirik. Boro2 ngelirik. Malah melengos trus tangan itu berasanya udah kya otomatis gitu dadah-dadah bilang kagak mau. Padahal ya kalo dipikir2, aku gak minta2 loh. Padahal lagi yah, itu si pengamen pan ya Cuma teriak2 gak jelas ama suara sumbang yang ngeganggu banget!”

Mungkin itulah yang dipikirkan ama mereka para pedagang asongan. Kebiasaan kita untuk otomatis merogoh receh koin lima ratus an pas ngeliat ada pengamen. Trus kebiasaan kita untuk otomatis melambaikan tangan pas ada pedagang asongan yang menawarkan dagangannya. Padahal kalo dipikir2 juga sih yah, apa yang kita dapatkan dari pedagangan asongan itu kan sebanding yah ama apa yang kita keluarkan.

Walopun sih ya mengutip kata2 ibu, itung2 sedekah. Yang penting niatan kita baik, jadi beramal, tanpa ada yang membeda2kan. Tapi secara logika juga, dengan kya gitu, kita sebenernya juga udah berlaku membedakan antara pengamen, pengemis n pedagang asongan. Padahal kalo dilihat effortnya, jelas lebih gedhe pedagang asongan lah yaa. Kenapa justru sebagian besar orang lebih menghargai pengamen n pengemis daripada pedagang asongan? Apa karena uang yang kita keluarkan buat pengemis n pengamen jauh lebih sedikit?

Aku sendiri pribadi, masih suka pilih2 kalo mau ngasih pengamen apa pengemis. Soalnya sih kan kadang ada pengamen yang nyebelin. Omongannya gak enak pula. Yah aku piker sih ya, daripada aku udah ngeluarin duit tapi nggak ikhlas n masih ngomel dibelakang, ya mending g usah dikasih aja. Padahal kan yah, kita gak tau mana pengamen yang bener2 membutuhkan apa yang memperkaya diri sendiri. Aisshhh apaan sih bahasaku kog geje gini.

Padahal lagi yah, sebenernya kan membeda-bedakan itu gak baik yak. Tapi entah kenapa masih suka jengkel aja kalo ada pengamen yang nyindir2 gitu. Udah sik, kalo emang g suka ama org yg punya rezeki lebih, yaudah berusaha yang lebih keras lagi. Apa dipikirnya org yang punya rezeki lebih itu gak pernah ngalami saat2 yang sulit juga yah? Entahlah. Kalo aku sih sederhana aja sih yah. Ujian Allah itu kan ada macam2 yah. Ada yang diuji dari kemiskinannya, ada yang diuji dari kekayaannya, ada yang diuji dari kesehatannya, ada juga yang dari keluarganya mungkin suami, istri, anak, orang tua? Who knows ya? Maksutnya gak ada orang yang bakal tau n bakal nyangka darimana datangnya ujian Allah itu. Dan menurutku juga yah, ketika seseorang itu udh sirik ma orang lain apalagi ma rezeki yang orang lain dapatkan trus dia nyalah2in orang lain, bilang kalo didalam rezeki orang itu ada bagian dia loh. Nah dengan kya gitu kan dia yang nyinyir itu sudah men-declare-kan kalo dirinya gak mampu. Dan sudah menggantungkan rezeki yang harusnya dia usahakan ke orang lain yang mempunyai rezeki lebih. Nah kan g baik yak lo jadinya kya gitu.

Akhirnya sih dari ocehanku yang panjang lebar ini, belum ketemu juga gak sih ma kesimpulan inti dari apa yang aku tulisin ini?? Hehe..

Have a nice day aja yah yang lagi pada kerja.
Hari pertama di bulan Oktober.
Hari pertama di minggu ini.
Semoga berkah semuanyaa.. 🙂

Iklan

One thought on “Senin ini..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s