deg deg an di angkot

cerita ni berawal dari kabar kabur gosip mengenai beberapa temen yang mo ke jakarta dalam rangka jadi atlet voli. yup.. perusahaan yang tempatku dlu bekerja mengadakan semacam POR alias Pekan Olah Raga bari para karyawannya. pesertanya ya dari tiap2 unit.
nah berhubung semakin minimnya teman2 seangkatan n sudah lamanya kita gak ketemu akhirnya direncanakanlah sebuah reunioin gitu. hahay.. pesertanya mah ya cuma dikit2 aja. yah kita2 aja dah. tapi ya ngebayangin serunya ketemuan ma temen yang uda lama gak ketemu pastinya amat sangat menggoda iman kan.
singkat cerita awalnya disepakati mo ketemu hari minggu kemarin. kan mereka baru pada datang hari minggu siang tuh. jadinya kan bisa ngobrol sepuasnya.
namun rencana tinggallah rencana. ternyata ada satu orang teman yang gak bisa dateng. lah piye toh. sing meh ketemuan ki sopo. lha kog sing ngajak malah gak iso teko?? dan pada akhirnyaaa.. setelah reschedule dan sms saana sini, konfirm sana sini.. disetujui kalo rencana ketemuan dipending stelah hasil pertandiingan hari pertama diketahui.
singkat cerita.. temen2 dari indramayu n rembang gak lolos ke babak semi final. jadi mereka berencana untuk berjalan2 n have fun di hari kedua nya. setelah dapet kabar kya gitu. maka bersiaplah diriku menuju tempat nginep mereka di daerah bungur. tepatnya di hotel senen indah.
nah disinilah cerita dimulai.. lah panjang amat yak prolognya. hehe.. 😀
berangkat dari ciputat sudah sore. walaupun sudah naik bis bianglala jurusan senen. namun bis nya gak juga berangkat. dikarenakan penumpang yang ada gak mememnuhi kuota.. halah bahasanya. intinya.. bis nunggu rada penuhan dlu baru berangkat. setelah hampir 2jam menempuh perjalanan ciputat-senen. sampailah di terminal senen. hari sudah malam dan mentari sudah tak lagi ada. walopun sebelumnya udah pernah kesini. tapi yang namanya udah kena malam n gak ada sinar matahari maka buta arah lah diriku.
perjalanan pasar senen ke senen indah menjadi pengalaman horor tersendiri buatku. naik kopaja jalur 12 dari terminal. sebelum naik dah bilang dulu tuh kalo mo ke senen indah. dan si abang ny pun mengiyakan.
namun setelah sekian lama perjalanan.. lah kog gak nyampe2?? akhirnya dengan kagetnya si abang bilang. “loh senen indah ya neng? senen indah mah di bungur”. lah paniklah eik. piye iki. dah malem. di angkot sendirian. si abangnya serem. terlintaslah berbagai macam hal2 buruk yang mungkin terjadi. secara ya kan akhir2 ni banyak tuh kasus2 yang terjadi di angkot2 di jakarta.
wah udahlah.. segala macam doa disebut. segala macam muka dibuat garang. segala macam persiapan kabur kalo nti si abang nya macem2 pun sudah dipikirkan.
daaaaannn.. pada akhirnya si abang bilang.. “yaudah neng nanti dianter lagi dah ke senen” whaaaa… seneng dong.. lega kan?? ya belum lah sodara2.. lah di kursi depan ada 3 abang2 serem gitu. mana udah malem. mana jalanannya makin sepi. mana uda gak tau lagi dah ni dimana?
sampai akhirnyaaa.. (perasaan dari tadi pake akhirnya akhirnya terus tapi ceritanya gak selese yak?? hehehe) ok fokus.. kembali ke topik. dan pada akhirnya dituruninlah diriku ma si abang di depan terminal dimana terkahir kali aku turun dari bianglala 76. alhamdulillag… lega dah gak diapa2in ma si abang nya..
lanjutlah diriku berlari lari.. eh gak berlari sih cuma sprint.. hehe.. gak dink.. cuma jalan cepat.. 😀 balik lagi dah ke tempat pertama nunggu angkot 12. dan mulai lah nanya satu2 ke setiap angkot 12 yang lewat disitu.
alhamdulillah.. setelah sekian lama nunggu dapetlah satu angkot 12 yang lewat senen indah. dan selamat lah diriku menyambangi kawan lama..
seneeeeeng.. walopun masih rada deg2an juga sih 🙂

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s