Eksekutif? Bisnis? Ekonomi?

Ketika kita dihadapkan pada pilihan eksekutif, bisnis apa ekonomi, pastilah kita akan menimbang2 pilihan mana yang akan kita ambil. Mungkin untuk bus atao pesawat pilihan itu bukanlah suatu hal yang sulit. Namun jika kita dihadapkan pada pilihan kereta jenis mana yang akan kita pilih? Terkadang kita menemukan kesulitan untuk itu. Saya termasuk seorang yang senang mencoba. Hitung saja dari kereta, mulai ekonomi sampai eksekutif sudah pernah kujelajahi, bus juga, yang ekonomi, ac ekonomi, patas ac, busmalam ekonomi, busmalam ac, dan laen2 pun sudah pernah aku tumpaki, namun kalo pesawat baru yang ekonomi aja itupun yang paket hemat.. hehehe… lha kalo yang eksekutif.. mahalnya minta ampun je… tak sanggup lah kantong ini menanggung itu semua..

Jika dibandingkan, memang ada perbedaan yang mencolok.. taruhlah tiket kereta eksekutif argo misalnya jogja-jakarta seharga 180-190rb an itu hari biasa, kalau hari libur? Bisa mencapai 230rb bahkan 260rb.. kalo kata sebagian temen2, daripada naik kereta eksekutif mendingan naik pesawat aja (yang ekonomi tentunya.itupun merk Lion air, adam air, dll) kalau garuda, ekonomi nya dah bisa sampai 500rb.. itu denger2 sih.. klo aku sih belum mengalaminya sendiri. Kalau taksaka jogja-jakarta normal 150rb, klo hari libur naik sekitar 10rb-30rban.. coba jika dibandingkan dengan bisnis? Tiket kereta bisnis seharga 100rb. Bagaimana jika dibandingkan ekonomi? Wahhhhh….. juauh banget.. kalo progo jogja-jakarta hanya 38rb, sedangkan gayabaru malam selatan Cuma seharga 28rb..

Nah lho.. bisa dibayangin gak? Betapa kesenjangan itu terjadi.. Cuma kalo sendirian apalagi cewek ya emang paling aman naik eksekutif. Dah tinggal duduk n tidur, trus bangun2 dah nyampe deh di tujuan… Nah gimana kalo bisnis? Jujur aja.. aku naik kereta bisnis fajar utama jogja berdua ma temenku, n hasilnya.. sempet ada rasa was2 juga sih.. tapi lumayan sedikit ada rasa aman.. rasa aman itupun ada karena aku berdua ma temenku. Di kereta bisnis sendiri ternyata masih banyak pedagang yang bersliweran naik turun. Persis pasar berjalan.. di setiap stasiun yang berhenti ada pedagang pada turun, namun pasti ada aja pedagang yang naik.. jadi istilahnya pedagangnya itu terus menerus sambung menyambung jadi satu. Kalo dari jogja si masih belum begitu terlihat adanya penampakan pedagang2 tersebut, namun di stasiun2 selanjutnya? Pasti ada yang naik.. wah wah wah.. padahal namanya bisnis ya? Harusnya paling tidak lebih baik lah.. nah bagaimana dengan yang ekonomi? Berbeda dengan bisnis, jumlah penumpang paling tidak sesuai dengan jumlah tempat duduk, nah peredaran pedagangnya masih ada selisih waktu antara pedagang yang satu dengan yang lain. Lha kalo ekonomi? Jumlah penumpangnya biasanya diatas rata2.. artinya bisa saja jumlah penumpang = 2 kali jumlah tempat duduk yang tersedia, kalo KRL ekonomi si jangan ditanya lagi.. (sebagai perbandingan harga tiket KRL ekonomi tu 1500, lha kalo yang KRL beneran tu 5000) sedangkan jumlah pedagang? Jangan ditanya.. Sudah tak terhitung lagi.. antara satu pedagang dengan pedagang lainnya tak ada lagi selisih waktu, tak ada lagi jarak yang tersisa. Selain ada penumpang dan pedagang, ada juga penghuni lain yang merugikan baik penumpang atao pedagang. Penghuni lain tersebut tak lain dan tak bukan adalah pengutil alias pencopet.. sepanjang pengalamanku naik kereta ekonomi, ada aja pencopet yang beraksi… waaaahhhhhhh…. serem juga ya? Apalagi kalo kita sendirian.. Nah sekiranya aku punya beberapa tips jika kita naik kereta ekonomi (baik KRL ataupun kereta jarak jauh)

    1. Tenang

    Intinya naik kereta ekonomi tu jiwa harus tenang, karena kalo kita gak tenang, alias grogi alias gugup, kita bisa dijadikan sasaran empuk orang2 yang iseng.. entah itu copet iseng atopun penumpang iseng.. (“,)

    2. Bawa barang secukupnya

      Kalo kita kebanyakan bawaan misalnya qita bawa tas punggung, tas jinjing, kantong plastik, trus masih ditambah lagi kardus2.. so kita bakalan kerepotan banget.. n bisa jadi orang2 iseng tadi mulai beraksi.. karena kita kan lebih fokus pada bawaan kita. Bisa2 malah jiwa kita yang jadi sasaran… hiiiiyyyyy… serem bo’..

      3. Kalo bisa ngobrol ja ma yang disamping or didepan kita

        Nah kalo kita sendirian, mending kita ajak aja sebelah or depan kita ngobrol2 gitu.. itung2 ngilangin sepi n bosen.. lagian sapa tau malah bisa jodoh… hehehehe

         

        Nah.. tu bahan yang bisa dijadikan pertimbangan kalo kita naik kereta, jujur aja kalo aku sendiri sih lebih seneng naik bis (dengan catatan kalo dihadapkan dengan pilihan kereta ekonomi ma bis ekonomi). mungkin karena dah kebiasaan naik bis kali ya.. beda kereta ekonomi ma bis ekonomi tu, emang si sih sama2 ekonomi, tapi kalo di bis kan pedagangnya gak terus2an, ada pedagang tu cuma kalo pas bisnya brenti di terminal.. kalo pas jalan? ya gak ada pedagang…
        apapun pilihanmu….. tetep hati2 aja.. jaga diri n bawaan masing2..
        selamat berpetualang…!!!!
        Iklan

        Tinggalkan Balasan

        Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

        Logo WordPress.com

        You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

        Gambar Twitter

        You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

        Foto Facebook

        You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

        Foto Google+

        You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

        Connecting to %s