Aku memilih ……

img_2267

Satu per satu kenangan bermunculan dalam ingatan.
Ketika pahit menyerang.
Hati meradang
Dan aku kembali terdiam

 
Kutarik nafas panjang
Kualihkan pandangan
Kupilih satu ingatan
Kujadikan acuan

 
Tak ada gunanya menyangkal
Terima saja kenyataan
Dan aku mengalah
Membiarkan semua kepahitan
Menyeruak ke permukaan
Kubiarkan mereka
Hingga angin pun datang
Membawa semua kenangan
Menyisakan yang terberat
Yang kupilih bertahan
Satu yang membahagiakan

Karena aku hanya
Memilih untuk bahagia ^^,

Semoga lekas sembuh Bapak..

Bagiku dia bisa menjadi Bapak sekaligus Kakak sekaligus sahabat.
Jadi inget dr yg awalnya suka guyon gak jelas. Sampai akhirnya terbiasa curcol sama si Bapak.
Sampai di masalah terberatku sekalipun empat tahun yg lalu masih sempet curcol via telpon.
Sebelumnya, pas pamit mau resign sempet ditanyain, waktu itu masih belum sanggup cerita apa2 sama si Bapak. Tapi si Bapak udah menangkap gelagat anehku. Yang pada akhirnya si Bapak rutin ngecek kabar ku.

Awalnya, si Bapak mantan calon spv aku ini sebel kalo qt selalu ngikutin dia ngecek alat, commisioning atau ngurut drawing instrumen.
Tapi akhirnya seiring waktu malah Beliau nyesel krn dulu gak jadi ngambil qt masuk ke tim nya.
Walopun akhirnya waktu itu qt beda bagian, tapi si Bapak selalu seneng klo qt nanya2 yg gak qt ngerti. Beliau dgn sabar menjelaskan. Meski kadang geram jg klo qt gak mudeng2.

Terakhir ketemu sekitar dua tahun an yg lalu. Eh apa setahun yg lalu yah. Lupa. Pas si Bapak ditugasin di kota tempat ak tinggal skrg.

Si bapak masih sehat dan senyam senyum terus ngliatin aku. Katanya, seneng lihat kamu skrg mi udah cerah.

Setelah itu jg masih sering bbm an. Masih sering nyuruh mampir rumah klo pas main ke sby. Masih suka nanyain kapan nikah. Wkkkkk.

Tapi subuh tadi, ngeliat statusnya istri si Bapak di fb. Ternyata Bapak lagi sakit. Pembuluh darah pecah akibat kelelahan atau stress. Terus td jg temen broadcast foto terbaru Bapak yg lagi sakit. Banyak alat bantu terpasang di tubuh Bapak. Rasanya hati langsung kayak diiris-iris. Sedih Ya Alloh.

Semoga Bapak lekas sehat. Diangkat penyakitnya sama Alloh. Kembali berkumpul dgn keluarga tercinta.

Maaf ya Pak, hanya bisa doain dari jauh. Kirim alfatihah utk Bapak. Aaamiin.

Impulsive Trip ke Wae Rebo

Ehm ehm.. akhirnya apdet juga nih blog. Xixixi.

Apakabarnya nih semua? Semoga sehat-sehat yah. *halah sok perhatian* Kali ini pengen ngebahas soal impulsive trip bareng adik kemarin.

Semuanya berawal dari perintah Pak Bos untuk menghabiskan cuti tahun 2015 di awal tahun 2016. Ehm, okay, bukan mau bilang sok kerajinan, tapi emang ambil cuti di sini itu gampang-gampang susah. Jadi missal udah direncana jauh-jauh hari, eh di hari menjelang cuti atau menjelang mau ngajuin cuti, lha kog kerjaan berasa gak ada habisnya. Atau missal pas udah kebayang pendingan numpuk banyak n kerjaan yang tiada habisnya jadi gak memungkinkan buat cuti, eh lha kog ternyata semua selesai di awal dan walhasil kepikiran, duh harusnya kemarin cuti aja. Yah begitulah. Secara kerja hubungannya sama orang, jadinya walopun cuti, harus tetep siap sedia kalo-kalo dibutuhkan di kantor.

Sebelumnya udah berencana aja ngabisin sisa 11 hari cuti tahun 2015 di januari ini. Tapi ternyata, rencana tinggallah rencana, temen ada yang ngajuin duluan pas di tanggal yang aku penginin. Yah, akhirnya demi kesejahteraan bersama, ngalah deh. Akhirnya didapat cuti dari tanggal 13 sd 22 yaitu 8 hari kerja aja.

Pada awalnya, udah pasrah aja enggak kemana-mana. Mau di rumah aja doing nothing and belajar nyetir. Ciyee ciyeee. Hahaha. Tapi tangan gatel banget cari-cari tiket sama browsing-browsing tempat-tempat yang udah jadi incaran sejak lama. Berhubung rencana awal bakal jalan sendirian, dicarilah alternaif ke tempat-tempat dimana ada teman yang tinggal di situ. Awalnya sempet naksir wakatobi. *gayanya maksimal* Alasannya? Karena ada teman di Kendari. Dari situ browsing-browsing, apa yang deket sama Kendari. Tapi setelah browsing-browsing ternyata wakatobi itu agak-agak susah ditempuh dengan waktu yang terbatas. (rencana aku mau nge-trip nya dr tgl 13-16 aja)

Pas lagi bingung-bingung cari ide mau kemana, emm lupa gimana awalnya, eh malah chat sama adik ngebahas soal ini. Lha terus malah baru tau klo ternyata dia udah resign dr kerjaan yang lama dan terakhir masuk tgl 8, dan juga ternyata baru masuk di kerjaan yang baru tgl 18. Gayung bersambut, dia ngajakin ke flores. Ada apa disana? Mau kemana aja? Dia pengen ke wae rebo. Ehm. Wae rebo? Apaan tuh? Dan dengan semangatnya langsung dikasih banyak link ama dia.

Terus langsung setuju aja? Ya enggak lah. Hahaha. Karena aku turis sejati. Jadi ya aku mengajukan kelimutu dalam daftar tujuan qt. Tapi ternyata, Wae Rebo – Kelimutu itu jaraknya sekitar 200km ajah. Hahahah. Gempor deh.

Belum jelas mau kemana dan weekdays yang padat akhirnya obrolan nge-trip bareng Cuma ngambang di awang-awang. Senin selasa rabu kamis jumat sabtu. Lah kog udah sabtu aja. Dan masih belum jelas juga mau kemana. Akhirnya minggu sore chat lagi sama si adik. Awalnya condong ke kelimutu, tapi begitu mau bikin itinerary nya, eh sebentar, kita mau kemana sik? Dan jawaban dia masih sama donk, aku pengennya ke wae rebo. Hahaha. Okeh, banting setir ke wae rebo. Langsung browsing gimana kesana. Langsung browsing tiket pesawat. Langsung browsing hotel.

Pertama yang dipastiin dari trip kemarin itu adalah, gimana caranya ke wae rebo. Kalau mau pake jalan darat n naik angkutan umum, jelas butuh waktu yang fleksibel banget. Padahal waktu kita terbatas. Dan akhirnya opsi naik angkutan umum ke wae rebo pun dicoret. Opsi yang tertinggal adalah jalur darat dari Labuan Bajo atau Ruteng. Cari punya cari, pesawat dari Denpasar – Labuan Bajo ada banyak, tapi pesawat rute Denpasar – Ruteng mmmm kagak nemu. Jadi opsi yang tertinggal hanyalah jalan darat dari Labuan Bajo. Baca lebih lanjut

[F] Pertemuan

DSC02357
Hey, apa kabarmu? Semoga semuanya berjalan dengan lancar. Apa yang kau kerjakan sekarang? Apakah kau masih saja sibuk dengan pekerjaanmu? Ataukah masih sibuk memikirkanku? Ah aku bercanda. Pastinya opsi terakhir itu mustahil. Hahahah. Apakah kau bahagia? Setelah semua yang kau pilih sendiri, apakah kau bahagia?

Kalau aku? Sekarang? Yah. Aku bahagia sekarang. Bahagia yang aku definisikan sendiri. Apabila bisa makan dan minum dengan baik, tidur dengan nyenyak itu termasuk bahagia, maka ya, aku bahagia.

Apa? Kekasih? Maksudmu, apakah aku punya kekasih sekarang? Nah sungguh itu pertanyaan yang aku tak tahu jawabnya, jika kau bertanya, apakah aku sudah berusaha? Nah sungguh aku tak tahu lagi harus menjawab apa. Kemudian jika lagi-lagi kau bertanya, apakah aku kesepian? Tentu tidak, aku punya banyak teman disini, namun aku juga lebih suka sendiri. Mengapa begitu? Akupun tidak tahu. Aku hanya ingin sendiri. Yah seperti itu. Aku hanya ingin sendiri.

Tau kah kau? Disini banyak sekali yang suka menasehati, banyak sekali yang suka bicara, banyak sekali yang merasa lebih berpengalaman. Namun bagiku, mereka tidaklah terlalu banyak pengalaman. Hanya saja mereka terlalu banyak bicara. Ahhhh, hingga aku lelah untuk mendengarkan.

Dan pada awalnya, aku hanya ingin bercerita, aku ingin jadi cerewet, pun ingin didengar. Namun terlalu banyak yang ingin didengar disini, dan akhirnya akupun mengalah.

Baiklah mumpung kau di sini sekarang, bukankah lebih baik aku bercerita padamu saja? Kau masih mau mendengarkan aku kan? Mmm, mulai dari mana yah? Bagaimana kalau dari kerjaan saja? Duh, tapi gak asyik deh masak ngomongin kerjaan? Eh, atau lebih baik dimulai dari aku saja? Yah sepertinya begitu, lebih baik kita mulai dari diriku saja. Baca lebih lanjut

Hujan Bulan Juni dan Sepeda

Tak ada yang lebih tabah dari hujan bulan juni
Dirahasiakannya rintik rindunya kepada pohon berbunga itu
Tak ada yang lebih bijak dari hujan bulan juni
Dihapusnya jejak-jejak kakinya yang ragu-ragu di jalan itu
Tak ada yang lebih arif dari hujan bulan juni
Dibiarkannya yang tak terucapkan diserap akar pohon bunga itu

-Sapardi Djoko Damono-

Sudah gitu doang? Cuman mau nulis puisi itu aja?
Hehehe. Enggak juga sih.
Ada banyak harapan di bulan juni ini, klo yang standar-standar sih yah, target tercapai.
Tapi hey, aku gak bakal ngomongin target disini donk yah? Apalagi target kerjaan. Baca lebih lanjut

Seluas Samudra

Gak tau nih mau mulai cerita dari mana.
Scene : di ruang tunggu salah satu bank
Sebagian besar dari kita pasti setuju donk, menunggu itu hal yang pualiing pualiiing membosankan di dunia, tapi menunggu bisa jadi menjengkelkan kalo yang ditunggu itu enggak jelas. Dan menunggu bisa jadi menyenangkan kalo banyak hal yang bisa diamati saat menunggu, atau ada temen nunggunya.

Tadi pagi sih (iyah, tadi pagi aku ijin enggak masuk kerja karena ada keperluan ke bank tetangga) menunggunya enggak terlalu membosankan, tapi agak sedikit menjengkelkan. Apalagi sebagai orang yang lumayan paham seluk beluk bank dan segala macemnya. Menunggu terus ngelihat kerja CS atau Teller yang enggak sigap ngelayanin nasabahnya, tetiba membuat diriku membatin, duuuh enggak efisien banget deh si mbak nya, duuuh lemot banget deh mas nya. Lalu tersadar, eh ini bukan di bank yang biasanya aku mondar mandir yah, jangan disamain donk. 😀 Baca lebih lanjut

Two Weeks – Korean Drama

Two_Weeks_TV_series-posterpic taken from here

Iyah tau, drama ini udah tayang dari sejak tahun 2013 lalu. Terus kenapa baru sekarang ter-two weeks-nya? Hehehe.

Bermula dari sudah berakhirnya drama-drama favorit yang menggetarkan jiwa raga, hingga kemudian hati ku merasa hampa. *halah* Akhirnya ada satu drama tema family yang agak-agak lumayan menggelitik judulnya Super Daddy, udah dibahas di sini juga sih sebenernya. Tapi sayangnya pas itu baru ada 2 episode. Nah kalo ngikutin tiap minggu, rasanya tuh nyesek gak karuan. Akhirnya pas lagi searching drama popular di aplikasi kaporit (Baca: Dramania) nemulah si Two Weeks ini. Yang mana di drama ini juga ada Song Jae Rim nan masih “lugu” dan mungkin belum tersentuh pisau bedah eh kurus. Iyah, muka dese disini masih kotak.

song jae rimpic taken from here Baca lebih lanjut